Login

Post Power Syndrome

shape image

Post Power Syndrome


OLG Indonesia, Post Power Syndrome adalah semacam penyakit secara psikologis yang sering dihadapi oleh orang orang yang telah turun dari kekuasaan. Hal ini disebabkan oleh ketidak siapan mental orang tersebut turun tahta. Kekuasaan merupakan kekuatan yang dimiliki seorang pemimpin untuk mempengaruhi para pengikutnya untuk mencapai hasratnya. Birahi yang terlalu besar terhadap kekuasan menyebabkan ketakutan tersendiri bagi mereka yang hilang kekuasaannya. 


Bagi orang yang kehilangan kekuasaan maka menjalani masa tanpa kekuasaan ditanggapi dengan berbagai cara. Ada yang bahagia gembira karena terbebas dari pekerjaan rutin yang  selama ini mendera kesehariannya. Namun ada juga orang yang merasa kebingungan akan apa yang dikerjakan setelah kehilangan kekuasaannya. Masa tanpa kekuasaan sering ditanggapi  dengan  perasaan  yang  bernada  negatif,  tidak  menyenangkan  dan bahkan dipandang sebagai masa yang menakutkan. Untuk orang yang seperti ini sering disebut sebagai post  power  syndrome  yaitu  sindrom  karena  dari  berakhirnya  suatu jabatan atau kekuasaan.


Bagi penderita post  power  syndrome , biasanya tidak bisa berfikir realistis, bahkan tidak bisa menerima kenyataan, bahwa sekarang sudah bukan pejabat lagi, dan bukan penguasa lagi yang dapat mengatur sesuatu seperti dulu semasa dia berkuasa. Reaksi negatif yang muncul dalam menghadapi masa tanpa kekuasaan  adalah merasa minder, malas bekerja, atau muncul kecemasan bahkan berbagai penyakit dan tidak jarang pula individu  powerless dan muncul sindrom pasca kekuasaan atau post power syndrome Helmi, 2000.


Individu yang tidak mampu menyesuaikan diri dengan kehilangan kekuasaan akan merasakan  kehilangan   sesuatu   yang sangat berarti   dalam   kehidupannya   disertai dengan gajala kejiwaan yang kurang stabil yang dikenal dengan post power syndrome (Tjahja, 1991). Post power syndrome banyak dialami oleh mereka yang baru saja kehilangan kekuasaannya. 


Post Power Syndrome adalah gejala gejala pasca kekuasaan. Gejala ini umumnya terjadi pada orang yang dulunya mempunyai kekuasaan, selanjutnya ketika kekuasaannya hilang maka akan terlihat gejala-gejala kejiwaan atau emosi yang kurang stabil. Gejala itu biasanya bersifat negatif dan akan semakin memburuk jika individu merasakan adanya gangguan fisik berupa muncul berbagai penyakit. 


Kartono (1997) menjelaskan bahwa, post power syndrome adalah gejala yang terjadi di mana penderita hidup dalam baying bayang kekuasaan masa lalunya dan seakan tidak bisa memandang realita saat ini bahwa dia bukan lagi penguasa.  Bagi orang yang mengalami post power syndrome akan berdampak negatif terhadap dirinya, dia menjadi sangat sensitif karena  masa  kejayaannya  telah berlalu. Post power syndrome atau sindrom pasca kekuasaan adalah gejala berupa gangguan perasaan, perilaku somatisasi, serta memunculkan keluhan psikososial. Bentuknya bisa ucapan maupun sikap, seperti suka memberi kritikan, perasaan curiga, merasa diperlakukan tidak adil, tertekan, putus asa dan senang ngomel atau ngedumel adalah perilaku yang ditunjukkan oleh individu yang mengalami post power syndrome.


Jika kita merujuk teori Maslow kebutuhan utama manusia adalah kebutuhan mencintai dan dicintai, memiliki rasa aman dan terlindungi, ingin dihargai, ingin dihormati dan kebutuhan afeksionalnya. Orang yang kehilangan kebutuhan afeksional (loss of love object) akan jatuh dalam depresi. Orang yang kehilangan, kehilangan jabatan dan sejenisinya, akan mengalami kekecewaan yang diikuti oleh rasa sesal, bersalah dan lain lain sehingga orang depresi. 


Keberadaan  jiwa seseorang  dapat diketahui malalui sikap, perilaku atau penampilannya. Indikasi kejiwaan yang tidak stabil ditandai oleh menjadi pemarah kalo berbicara diforum suka meledak ledak, berburuk sangka, membanggakan diri sendiri atas kekuasannya dulu, berputus asa. Kesimpulannya post power syndrome adalah bentuk metapatologi yang dialami individu karena kehilangan sesuatu yang dicintainya, seperti kekuasaan dan lain sebagainya. Maslow  menjelaskan bahwa  bentuk bentuk metapalogi terhadap post power syndrome, yaitu, 

  • a.Mengamati realitas secara efisien 
  • b.Penerimaan umum atas kodrat orang-orang lain dan diri sendiri, 
  • c.Spontanitas, kesederhanaan, kewajaran, 
  • d.Fokus pada masalah-masalah di luar diri mereka, 
  • e.Berfungsi secara otonom 
  • f. Apresiasi yang senantiasa segar, dan 
  • g.Kreativitas


selain yang disebutkan diatas untuk mengatasi post power syndrome sebagai sebuah solusi untuk mencapai kebahagian maka disarankan agar jangan lupa banyak bersahabat dan bersantai bersama sahabat dan juga dengan semua orang, misalnya ngopi bersama atau bisa juga dengan touring bersama rekan rekan, menyelam melihat keindahan laut yang penting nikmati hidup, nikmati keindahan alam dan jauhi prasangka buruk. Namun bagian penting lainnya adalah jangan iri dengan orang lain dan jangan pernah berhasrat untuk menzalimi orang lain.

Post a Comment

Live Chat

Layanan konsultasi 24/7 Support. Jangan ragu untuk menghubungi kami melalui livechat.

Klik Disini!

(0645) 7556609

Kami percaya bahwa pelanggan harus menjadi prioritas utama. Kami ada untuk memberikan yang terbaik bagi Anda.

Form WhatsApp

NB : Tidak semua perangkan mendukung sistem Pendaftaran dengan form ini, jika anda mendapatkan masalah klik - Hubungi Kami!

Kirim